• Sabtu, 1 Oktober 2022

Kemenperin dukung penyerapan jagung lokal sebagai bahan baku Industri

- Sabtu, 7 Mei 2022 | 15:48 WIB
Kemenperin mendukung penyerapan produksi jagung lokal (Freepik)
Kemenperin mendukung penyerapan produksi jagung lokal (Freepik)


BRIBIN NEWS - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mendukung penyerapan produksi jagung di dalam negeri sebagai bahan baku industri.

Penyerapan produksi jagung ini merupakan salah satu upaya menjamin ketersediaan bahan baku bagi industri pangan, dalam rangka menjaga keberlangsungan usaha dan meningkatkan perannya dalam perekonomian nasional.

Penyerapan produksi jagung juga bertujuan untuk mendongrak produktivitas dan daya saing sektor tersebut.

Baca Juga: Resep puding jagung manis, sajian spesial hari raya lebaran 2022

“Kebutuhan jagung untuk bahan baku industri pakan saat ini mencapai delapan hingga sembilan juta ton per tahun, hampir 100 persen dari kebutuhan tersebut dapat dipenuhi dari dalam negeri,” ujar Juru Bicara Kementerian Perindustrian Febri Hendri Antoni Arif di Jakarta, Jumat (6/5).

Namun begitu, Febri menuturkan, kebutuhan bahan baku jagung bagi industri pangan yang mencapai sekitar 1,2 juta ton pada 2021 baru dapat dipenuhi dari pasokan dalam negeri sebesar tujuh ribu ton.

Sedangkan kebutuhan jagung untuk industri pangan di tahun 2022 diperkirakan meningkat menjadi sekitar 1,5 – 1,6 juta ton seiring dengan sudah beroperasinya satu investasi industri pati jagung baru di dalam negeri.

Baca Juga: Gelar Startup4Industry, Kemenperin percepat transformasi teknologi industri

Ia menyebutkan, masih rendahnya pasokan jagung dari dalam negeri untuk industri pangan disebabkan sulitnya mendapatkan jagung dengan tingkat kandungan aflatoksin di bawah 20 ppb (part per billion).

“Itu merupakan angka maksimum kandungan aflaktoksin dalam jagung yang dipersyaratkan untuk industri pangan. Sedangkan untuk bahan baku industri pakan, angka aflaktoksin maksimum 50 ppb,” ujar Febri dalam siaran pers Kemenperin

Halaman:

Editor: A. Yana

Sumber: Kemenperin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Tujuan Buyback Saham Dari Emiten

Senin, 23 Mei 2022 | 09:00 WIB

OJK terbitkan POJK baru perlindungan konsumen

Rabu, 18 Mei 2022 | 21:30 WIB
X